beberapa usaha sampingan ibu rumah tangga jikalau anda menginginkan usaha rumahan ibu rumah tangga

Usaha Ibu rumah tangga


usaha ibu rumah tangga modal kecil


Dua puluh tahun lalu fransiska hanya seorang ibu rumah tangga sementara suaminya Kochouseph Chittilapally pengelola perusahaan yang sukses (V-Guard), produsen peralatan listrik yang berbasis di Kerala (nama daerah di timur tengah). Hari ini, fransiska di 60 tahun awal nya adalah salah satu wanita paling sukses sebagai pengusaha di Kerala dengan Rs 75 crore ( 750 juta) bisnis usaha Ibu rumah tangga.

Perusahaannya, satar-V adalah salah satu merek pakaian terkemuka di Kerala, pelan-pelan meluas ke negara-negara Selatan lainnya sementara 20 persen dari usahanya dari pasar Timur Tengah.

V-star memiliki 180 karyawan dan sekitar 2.000 orang, terutama perempuan miskin dari daerah-daerah terpencil Kerala yang bekerja secara tidak langsung sebagai penjahit.

Bullish pada prospek bisnis, perusahaan mengharapkan omset 100 Rs crore (1 miliar) tahun depan.

"Itu adalah transformasi lambat ibu rumah tangga sederhana menjadi seorang pebisnis. Hari ini, saya memiliki keberanian dan kepercayaan diri untuk berbicara dengan siapa pun. Kadang-kadang saya merasa semua ibu rumah tangga memiliki kemampuan seperti itu di dalamnya, tapi mereka tetap tersembunyi karena mereka mendapatkan eksposur yang ada,"Kochouseph fransiska memberitahu dari web Warrier/Rediff.com menceritakan perjalanannya dari seorang ibu rumah tangga untuk seorang pengusaha sukses.

Suami Anda adalah seorang pengusaha sukses. Apakah Anda pernah berpikir untuk bergabung dengan dia?

Suami saya telah mengundurkan diri pekerjaannya dan memulai usahanya sendiri hanya enam bulan sebelum pernikahan kami pada tahun 1977.

Itu hanya awal yang sederhana, usaha kecil berjalan dari ruang dengan hanya lima orang. Kami tinggal di sebuah rumah kontrakan dan kemudian memiliki hanya skuter.

 usaha ibu rumah tangga sukses


Hari ini, bahwa bisnis telah berkembang menjadi Rs1, 500 crore Kekaisaran (15 miliar)!

Ketika anak-anak saya tumbuh dewasa, saya mulai pergi ke kantornya tapi aku segera menemukan usahanya elektronik itu tidak secangkir teh.

Oleh itu, bug kewirausahaan telah digigit saya; Saya juga ingin memulai sesuatu dari saya sendiri. Saya mengatakan kepadanya bahwa aku ingin memulai sebuah toko pakaian seperti aku selalu tertarik dalam merancang.

Gambar: Kochouseph fransiska di unit manufaktur bintang-V. Foto: Hormat, bintang V

Bagaimana adalah awal? Dengan modal berapa banyak Anda mulai toko pakaian?

Suami saya memiliki bangunan yang tidak terpakai. Aku dikonversi ke pabrik saya. Tapi dia bersikeras bahwa saya harus membayar sewa. Saya juga mengambil pinjaman Rs 20 lakh darinya untuk investasi awal; untuk membeli mesin-mesin dan aksesoris lainnya. Aku bekerja 10 orang.

Saya membeli gaun bahan dari Mumbai, dirancang dan dijahit salwar kameez dan memeliharanya di butik saya tetapi usaha tersebut berubah menjadi bencana. Dalam beberapa bulan pertama, aku bahkan tidak punya uang untuk membayar sewa untuk suami saya.

Aku memutuskan untuk menutup butik dan mulai memasok untuk berbagai toko.

Untuk itu, saya bekerja dengan manajer pemasaran. Saya menjual pakaian di bawah label V-bintang yang didaftarkan oleh suami saya sebelumnya.

Apakah hari-hari awal sulit?

Ya, hari-hari awal adalah cukup sulit. Butuh empat tahun untuk usaha Ibu rumah tangga menjadi menguntungkan. Ketika saya bekerja dengan orang-orang, mereka memandang usaha saya sebagai adik keprihatinan V-Guard, jadi saya harus memberikannya gaji yang sama yang suami saya menawarkan. Itu tidak mudah bagi saya.

Meskipun aku merasa sulit untuk membayar kembali pinjaman di empat tahun pertama, aku bertekad untuk membuatnya sukses. Aku mengambil itu sebagai tantangan.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan Anda untuk membuat merek Anda terlihat?

Butuh waktu 4-6 tahun untuk membuat merek V-Star sukses. Pada tahun 2000, itu Rs 6 crore ( 60 juta) usaha.

usaha yang cocok buat ibu rumah tangga


Namun, pada tahun 2000 saya memutuskan untuk menjelajah ke bisnis pakaian karena saya menemukan bahwa ada permintaan untuk bra.

Banyak pemilik toko yang pelanggan saya bertanya padaku mengapa aku tidak menghasilkan bra karena ada kelangkaan kualitas bra.

Ketika kami memiliki gaun kualitas unggul, mereka ingin saya untuk menjelajah ke membuat bra. Jadi, itu para pemilik toko yang memberi saya ide untuk diversifikasi bisnis saya.

Saya mengambil saran mereka sebagai tantangan. Oleh itu, saya punya 50 orang yang bekerja untuk saya dan saya belajar teknik pembuatan bra yang sempurna dalam waktu singkat dan menamakannya, Vanessa.

Vanessa adalah sukses besar karena sebagai seorang wanita saya bisa berkontribusi banyak untuk membuat produk yang dihargai oleh pelanggan.

Hari ini, kami adalah merek pakaian nomor satu di Kerala, yang saya rasa merupakan suatu prestasi.

Segera, kami mulai membuat pakaian untuk pria dan wanita, dan juga aksesoris seperti legging, dll. Kita bisa menyusul semua merek mapan dalam waktu singkat.

Dari Rs 2 crore omset di tahun pertama, kami mulai tumbuh 100 persen per tahun. Tahun ini, omset kami akan Rs 75 crore (750 juta) dan tahun depan, kami akan menyentuh Rs 100 crore (1 miliar).

Bagaimana orang bereaksi terhadap bisnis pembuatan bra Anda?

Kerala menjadi masyarakat yang konservatif, saya melihat sebagai seseorang yang melakukan sesuatu yang salah. Itu seolah-olah saya melakukan bisnis kotor.

Tidak mengganggu tentang apa yang masyarakat katakan atau rasakan, saya memutuskan untuk memasarkan produk saya juga.

Kami menyewa sebuah model yang sangat cantik untuk mempromosikan produk kami. Kami kemudian memasang besar hoardings model mempromosikan produk kami.

Kami juga memberikan iklan sebagai pusat tersebar di majalah wanita populer di Kerala.

Apa adalah reaksi suami Anda bila Anda memasang seperti hoardings di kota?

Dia bilang dia merasa malu karena banyak teman-teman nya menggoda dia.

Saya mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu merasa malu karena semua wanita menggunakan produk ini.

Saya mengatakan kepadanya bahwa jika ia bangga akan penyeimbang yang dibuatnya, aku juga bangga bra yang kubuat.

Saya bertanya, bagaimana bisa melakukan bisnis tanpa menampilkan produk saya?

Jika Anda datang ke kantor saya, Anda akan melihat bra di meja saya ketika saya membahas tentang produk dengan manajer saya.

Hal ini tidak diproduksi untuk merasa malu. Hal ini tidak diproduk karena cabul. Saya mendapatkan surat dari orang-orang yang bertanya pada saya apakah saya tidak malu melakukan bisnis seperti. Aku tidak pernah peduli tentang komentar seperti itu seperti aku menjual produk yang setiap orang menggunakan.

Hari ini, pakaian telah menjadi produk glamor tapi itu tidak begitu ketika saya mulai 14 tahun yang lalu.

Dimana ada unit manufaktur Anda?

Semua produk rajutan yang dibuat di Tirupur di Tamil Nadu. Kami telah mengambil sebuah pabrik di sewa dan kami berencana untuk membuka kantor dan pabrik sendiri sangat segera.

Mengapa Anda memutuskan untuk tidak memiliki sebuah pabrik di Kerala?

Suasana politik Kerala tidak kondusif untuk memiliki sebuah pabrik dengan 500 orang. Jika aku mulai seperti pabrik di sini, dalam sebulan, Anda akan memiliki empat buruh dan saya akan harus mengambil mereka izin untuk mengambil setiap keputusan.

Kerala adalah tempat yang mengerikan untuk melakukan bisnis. Keralites lupa untuk bekerja; mereka hanya tahu untuk menghalangi kerja dan gherao mereka yang bekerja. Anda tidak akan dapat menjalankan bisnis yang menguntungkan di negara ini dengan memberikan upah tinggi untuk produktivitas rendah.

Itulah alasan mengapa tak seorang pun ingin berinvestasi di negara ini. Perlahan-lahan, aku melihat sedikit perubahan terjadi di sini, tetapi itu akan mengambil tahun untuk Kerala untuk menarik investor.

Kerala adalah satu-satunya negara yang mana Serikat pekerja mengumpulkan uang untuk hanya memandang pekerja lain bongkar muat barang. Panggilan ini 'nokku kooli' yang berarti uang untuk hanya menonton orang lain melakukan pekerjaan. Apakah negara lain memiliki hal yang bodoh?

Orang-orang di sini begitu takut ini bajingan yang mereka berikan tuntutan mereka. Sebagai hasilnya, mereka telah berkembang.

Hanya mereka yang memiliki keberanian untuk menghadapi seperti Serikat pekerja dapat melakukan bisnis di sini. Sikap di Kerala bahkan hari ini adalah bahwa orang-orang yang melakukan bisnis orang-anti- orang dan mereka memanfaatkan orang miskin.

Sikap ini telah berubah. Mengapa Anda melakukan bisnis? Untuk membuat keuntungan dan untuk tidak kehilangan uang Anda, dan itu adalah tidak untuk mengeksploitasi orang.

Suami saya memiliki pengalaman yang buruk pada tahun 1985 yang V-Guard mulai outsourcing dari, dan ia berhenti mempekerjakan orang di Kerala.

Saya juga mengikuti hal yang sama seperti saya tidak ingin bendera merah di depan saya pabrik; Saya ingin pekerjaan untuk dilakukan.

jenis usaha ibu rumah tangga


Produk kaus kaki, katamu dibuat di Tirupur. Mana Anda memiliki unit manufaktur Anda yang lain?

Saya memiliki 16 unit di Kerala tetapi mereka semua adalah outsourcing. Mereka semua dilakukan di berbagai biara yang terletak di tempat terpencil di mana rata-rata 50 perempuan bekerja di setiap unit.

Pada rata-rata, kami membuat 4,5 lakh bra setiap bulan. Saya telah berhenti bisnis pakaian sepenuhnya. Kami mengganti merek semua produk pakaian dalam di bawah satu merek, V-Star dan juga dirancang ulang logonya.

Bagaimana Anda mendapatkan kepercayaan diri untuk mengambil keputusan berani sebagai seorang wanita?

Butuh setidaknya lima tahun bagi saya untuk ikut menyadari bahwa saya adalah seorang wanita bisnis yang melakukan usaha rumahan ibu rumah tangga biasa. Karena aku hanya seorang ibu rumah tangga dengan tidak sepenuhnya pengalaman melakukan bisnis atau usaha sampingan ibu rumah tangga, membuat rencana bisnis dan strategi adalah hal yang sulit awalnya. Pada awalnya saya bahkan tidak tahu apa yang harus atau cara untuk berbicara dengan karyawan.

Hal itu sangat lambat sekali transformasinya dari seorang istri yang sederhana menjadi seorang pebisnis. Hari ini, saya memiliki keberanian dan kepercayaan diri untuk berbicara dengan siapa pun. Kadang-kadang saya merasa semua ibu rumah tangga memiliki kemampuan seperti itu di dalamnya, tapi mereka tetap tersembunyi karena mereka kurang mendapatkan eksposur yang ada dan tak mau di tumbuhkan keberanian dalam hal itu.

Saya memberitahu perempuan lain untuk mencoba untuk menjelajahi dunia mereka sendiri dengan keberanian dan kepercayaan diri sebagai tak seorang pun akan memberikan sesuatu kepada Anda di piring; Anda harus menemukan pilihan yang tepat.

Apa Apakah tantangan terbesar yang Anda hadapi sebagai pengusaha?

Pemasaran produk dan mempertahankan karyawan adalah tantangan terbesar. Untungnya, aku punya orang-orang baik yang bekerja untuk saya hari ini.

Apakah Anda ambisius seperti seorang pebisnis?

Ketika saya menjadi seorang pengusaha di 40, saya sama sekali tidak ambisius tapi hari ini, saya sangat ambisius.

Saya memiliki kompetisi di rumah sendiri dengan suami saya dan anak-anak yang lebih baik daripada saya; mereka memiliki bisnis RS Rs 1.500 crore sementara saya adalah bisnis terkecil di sini di hanya Rs 75 crores!

Semoga kisah sukses di atas menjadi angan angan dan cita cita anda juga sehingga kita dapat berhasil bersama dalam bisnis yang benar benar kita tekuni. Saya berharap dapat memberikan ilmu lebih banyak lagi tentang semua ini. Namun apa daya saya hanya mampu menceritakannya saja tanpa memberikan pembuktian yang lebih. Jangan lupa terus kunjungi blog saya, semoga dapat memberi hal lebih pada anda. Sebenarnya masih banyak kisah sukses lain tentang usaha ibu rumah tangga di luar sana, yang mereka sukses dengan sangat tidak mudah dan harus berpindah pindah tempat tinggal dan sampai mempunyai banyak hutang disana sini, namun pada akhirnya mereka dapat mewujudkan cita citanya dan sukses dalam bisnis yang tidak mereka yakini awalnya. Terima kasih atas kunjungan anda, jangan lupa sertakan komentar  di bawah, dan saya minta maaf apabila ada salah kata.

Bonus video pendukung :
video

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Usaha Ibu rumah tangga